Minggu, 24 April 2011

KEMAMPUAN SISWA KELAS VIII DALAM MENULIS PARAGRAF PERSUASIF DI MTsN BIREUEN KABUPATEN BIREUEN

KEMAMPUAN SISWA KELAS VIII DALAM MENULIS PARAGRAF PERSUASIF DI MTsN BIREUEN
KABUPATEN BIREUEN

Skripsi



diajukan untuk melengkapi tugas-tugas dan memenuhi
syarat-syarat guna memperoleh gelar
Sarjana Pendidikan




Oleh



YUSSA FITRI

















FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
UNIVERSITAS ALMUSLIM
MATANGGLUMPANGDUA, BIREUEN
2010


KEMAMPUAN SISWA KELAS VIII DALAM MENULIS PARAGRAF PERSUASIF DI MTsN BIREUEN
KABUPATEN BIREUEN


Skripsi


oleh


Nama                           : Yussa Fitri
Nim                             :  031400432
Program studi              :  Pendidikan Bahasa dan sastra  Indonesia




Disetujui,



Pembimbing 1,                                                                        Pembimbing 11,




Drs. Abdul Wahab M.Pd                                                      Drs. Umar Jafar





Mengetahui,


Ketua Program Studi,                                                              Dekan,




Drs. Abdul Wahab Ismail                                                     Dra. Zahara, M. Pd 
                                                                                                 Nip.131 692 859







LEMBAR PERSUTUJUAN DAN PENGESAHAN SKRIPSI



Skripsi ini telah dipertahankan oleh Yussa Fitri, di depan dewan penguji pada tanggal


Dewan Penguji,

Ketua                                                                                      (                       )



Anggota                                                                                  (                       )



Anggota                                                                                  (                       )



Anggota                                                                                  (                       )



KATA PENGANTAR

Alhamdulillah, rasa syukur penulis panjatkan ke hadirat Ilahi yang telah melimpahkan rahmat dan inayah-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi yang berjudul ”Kemampuan Siswa Kelas VIII dalam Menulis Paragraf Persuasif di MTsN Bireuen” ini dengan baik tanpa ada hambatan yang serius.
Penulis menyadari bahwa skripsi ini dapat terselesaikan berkat bantuan dan bimbingan dari berbagai pihak. Untuk itu penulis panjatkan rasa terima kasih yang tak terhingga kepada Ibu Dra. Zahara, M.pd selaku Dekan Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Almuslim, Bapak Drs. Abdul Wahab Ismail selaku Ketua Program Studi  Bahasa Indonesia Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan. Drs. Abdul Wahab, M.Pd selaku pembimbing utama dan Drs. Umar Jafar selaku pembimbing kedua. Juga Kepala Sekolah MTsN Bireuen dan guru bidang studi Bahasa dan Sastra Indonesia yang telah memberi kesempatan pada penulis untuk mengadakan penelitian.
Ucapan terima kasih juga penulis sampaikan pada ayahanda tercinta yang telah memberi kesempatan pada penulis hingga bisa jadi seperti sekarang ini,  walaupun beliau tak sempat menikmati jerih payah tersebut, juga terima kasih penulis ucapkan kepada ibunda juga kepada suami tercinta dan teman-teman yang telah memberi dorongan moral kepada penulis dalam menyelesaikan skripsi ini.
Akhirnya penulis persembahkan skripsi ini kepada semua pembaca, semoga bermanfaat.

       Bireuen,   Oktober 2010

Penulis


ABSTRAK

Kata kunci :   Menulis Paragraf Persuasif

Salah satu keterampilan berbahasa adalah menulis. Menulis merupakan keterampilan bahasa yang diajarkan sejak siswa berada di sekolah dasar. Salah satu sumber belajar yang digunakan adalah kemampuan menulis paragraf persuasif pada siswa kelas VIII MTsN Bireuen. Berdasarkan pengamatan, diketahui bahwa  menulis sastra sulit untuk diajarkan, karena keterbatasan waktu. Jika diajarkan di kelas dan  pembelajaran kurang memberi kebebasan pada siswa untuk memilih topik yang diinginkan, kurang adanya kerjasama antara guru dengan siswa, juga siswa dan siswa. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui peningkatan keterampilan menulis paragraf persuasif pada siswa kelas VIII di MTsN  Bireuen. Penelitian ini menggunakan teknik pendekatan kualitatif, dan teknik pengumpulan data dilakukan dengan wawancara, pengamatan terhadap siswa serta menjawab soal tes. Hasil penelitian menunjukkan bahwa kemampuan menulis paragraf persuasif pada siswa kelas VIII MTsN Bireuen dapat lebih ditingkatkan dengan kesadaran untuk lebih memahami pentingnya manfaat menulis. Efektifitas kemampuan ini diketahui oleh nilai rata-rata yang dicapai oleh siswa dalam menulis paragraf.





DAFTAR ISI


KATA PENGANTAR.......................................................................................    i
ABSTRAK ........................................................................................................    ii
DAFTAR ISI......................................................................................................   iii
DAFTAR TABEL .............................................................................................   iv

BAB I   PENDAHULUAN .............................................................................    1
1.1  Latar Belakang Masalah .....................................................................    1
1.2  Rumusan Masalah ...............................................................................    6
1.3  Tujuan Penelitian ................................................................................    6
1.4  Manfaat Penelitian  .............................................................................    6
1.5  Anggapan Dasar dan Hipotesis .........................................................    7
1.5.1 Anggapan Dasar........................................................................    7
1.5.2 Hipotesis ..................................................................................    8
1.6    Definisi Istilah....................................................................................    8

BAB II  KAJIAN TEORITIS  ........................................................................    9
  2.1 Pengertian Paragraf ...........................................................................    9
    2.2 Unsur-unsur Paragraf .........................................................................  14 
    2.3  Jenis-Jenis Paragraf ............................................................................  16
   2.3.1 Paragraf Narasi .........................................................................  17
  2.3.2 Paragraf Deskripsi ....................................................................  20
 2.3.3 Paragraf Eksposisi ....................................................................  21
 2.3.4 Paragraf  Persuasif ....................................................................  22
 2.3.5 Paragraf  Argumentasi  .............................................................  23
2.4 Syarat-syarat Menulis Paragraf Persuasif ..........................................  24
2.5 Dasar-dasar Persuasi ..........................................................................  25
2.6 Teknik-teknik persuasi .......................................................................  26
2.7 Tahap Penulisan Paragraf Persuasif ...................................................  28
2.7.1 Tahap Pramenulis ......................................................................  28
2.7.2 Tahap Menulis ..........................................................................  29
2.7.3 Tahap Pascamenulis ..................................................................  29
2.8 Tujuan Pembelajaran Paragraf Persuasif di MtsN Bireuen ................  30
2.9 Evaluasi Pembelajaran Paragraf Persuasif di MtsN Bireuen .............  32

BAB III   METODE PENELITIAN ..............................................................  34
3.1  Pendekatan dan Jenis Penelitian ........................................................  35
3.2 Populasi dan Sampel ..........................................................................  35
3.2.1 Populasi ....................................................................................  35
3.2.2 Sampel Penelitian  ....................................................................  35
3.3 Lokasi Penelitian ...............................................................................  35
3.4 Teknik Pengumpulan Data ................................................................  35
3.5 Teknik Analisis Data .........................................................................  36

BAB IV   HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN ............................  37
4.1 Hasil Penelitian ..................................................................................  37                                                                                                                                                                                                       
4.2 Pembahasan .......................................................................................  37
4.3 Pembuktian Hipotesis ........................................................................  40

BAB V  PENUTUP ..........................................................................................  41
5.1  Kesimpulan .......................................................................................  41
5.2  Saran .................................................................................................  42
         
















BAB I
PENDAHULUAN

1.1  Latar Belakang Masalah
Pembelajaran adalah suatu kombinasi yang tersusun  meliputi unsur-unsur manusiawi, material, fasilitas, perlengkapan dan prosedur yang saling mempengaruhi untuk mencapai tujuan pembelajaran. Manusia terlibat dalam sistem pengajaran yang terdiri dari siswa, guru, dan tenaga lainnya. Sistem pembelajaran dapat dilaksanakan dengan cara membaca buku, belajar di kelas atau di sekolah, karena diwarnai oleh organisasi antara berbagai komponen yang saling berkaitan untuk pembelajaran peserta didik.
Guru memiliki peranan penting dalam menentukan kualitas dan kuantitas pengajaran yang dilaksanakannya. Oleh karena itu, guru harus memikirkan dan membuat perencanaan sistem pembelajaran yang tepat. Sistem pembelajaran perlu diterapkan dengan baik dan jelas, mulai dari penyusunan perangkat pembelajaran, sampai kepada melakukan evaluasi guna mengetahui kemampuan siswa dalam memahami materi yang diajarkan guru.
Pembelajaran Bahasa Indonesia di tingkat SMP/MTsN lebih ditekankan pada aspek penguasaan keterampilan berbahasa. Keterampilan berbahasa bertujuan untuk membentuk kompetensi komunikatif, yakni kemampuan menggunakan bahasa sebagai alat komunikasi, baik aspek pemahaman, aspek penggunaan, maupun aspek apresiasi.
Menurut Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) tahun 2006, pembelajaran Bahasa Indonesia merupakan belajar berkomunikasi dan belajar sastra adalah belajar menghargai manusia dan juga nilai-nilai kemanusiaan. Oleh karena itu,"sasaran pembelajaran Bahasa dan Satra Indonesia adalah untuk meningkatkan kemampuan siswa untuk berkomunikasi dalam bahasa Indonesia, baik secara lisan maupun tertulis serta menimbulkan penghargaan terhadap hasil ciptaan manusia Indonesia" (Puskur, 2002:3).
Pembelajaran bahasa harus dikuasi oleh siswa agar bisa menuangkan gagasan secara tertulis dan menjadi salah satu ciri-ciri orang terpelajar. Tujuan gagasan ini untuk menceritakan, menggambarkan, memberitahukan, meyakinkan, dan juga mempengaruhi pembaca. Dalam mengantarkan gagasan, siswa dapat mencatat dan menyusun gagasan, pendapat, dan juga pengalaman kedalam karya tulis. Mengajukan pendapat, tentu saja harus memiliki kemampuan, pengetahuan, dan pandangan yang cukup luas tentang hal yang dibicarakan, kelogisan berpikir, keterbukaan sikap, dan keluasan pandangan terhadap masalah yang diperbincangkan akan banyak sekali peranan dalam mempengaruhinya.
Untuk dapat mengembangkan kemampuan berkomunikasi, siswa dilatih melalui kegiatan pembelajaran berbahasa yang dilakukan secara terpadu. Salah satu keterampilan berbahasa adalah keterampilan menulis. Menulis adalah kegiatan penyampaian pesan secara tertulis pada pihak lain. Sebagai salah satu bentuk komunikasi verbal, menulis melibatkan unsur-unsur penulis sebagai penyampaian pesan, pesan atau isi tulisan, saluran atau medium tulisan dan pembaca sebagai penerima pesan.
Semua hal merupakan prinsip dasar. Teknik-teknik atau metode yang digunakan untuk mengadakan persuasi disebabkan oleh fakta-fakta atau evidensi sebagai dasar. Metode tersebut adalah definisi atau genus, sebab-akibat, keadaan atau sirkumtasi ataupun perbandingan, pertentangan, kesaksian, atau autoritas. Menurut Gorys, (2000:121) Aristoteles mengajukan tiga syarat yang harus dipenuhi untuk mengadakan persuasi yakni:
a. Watak dan kredibilitas pembicara, yaitu karakter yang merupakan salah satu faktor yang selalu diperhitungkan.
b. Kemampuan penulis dalam mengendalikan emosi para pembaca
c. Bukti-bukti atau fakta-fakta yang diperlukan untuk membuktikan suatu  kebenaran
Karena sebagaimana yang dikemukakan di atas dalam menyusun paragraf persuasif dan juga argumentasi mempergunakan alat atau cara yang sama, keduanya berbeda dalam penggunaan fakta dan teknik-teknik tersebut, baik dalam tujuannya, motivasi dan situasi yang dimaksud. Untuk tercapainnya pembelajaran yang efektif tentang penulisan paragraf persuasif, maka guru harus mampu menerapkan metode pembelajaran yang tepat. Artinya guru jangan terlalu banyak memberi teori pada siswa karena akan berdampak rendahnya nilai siswa pada saat siswa menentukan tema dalam sebuah paragraf juga pada saat penilaian akhir. Pembelajaran Bahasa Indonesia bertujuan untuk meningkatkan komunikasi, baik secara langsung, yaitu secara lisan yang berupa diskusi atau ceramah maupun secara tidak langsung yaitu berupa tulisan yaitu seperti novel, cerpen, essay dan karya ilmiah lainnya.
Peningkatan keterampilan berbahasa yang terdiri dari empat aspek yaitu mendengar, berbicara, membaca, dan menulis. Keempat aspek tersebut harus mendapat keseimbangan dalam pembelajaran dan juga dalam kegiatan belajar mengajar. Dalam pembelajaran berbahasa, siswa harus memiliki kemampuan, baik berbicara maupun menulis. Keterampilan tersebut tidak akan dikuasai tanpa ada pelatihan serta pembinaan dalam kegiatan belajar-mengajar. Salah satu jenis paragraf yang dianggap penting dan perlu dibina lebih lanjut adalah kemampuan siswa dalam menulis paragraf persuasif siswa dapat memenuhi berbagai keperluan, baik pada waktu belajar maupun waktu siswa berada dilingkungan masyarakat. Butir-butir pembelajaran dalam GBPP 1994 memberi isyarat bahwa setiap lulusan akan melahirkan siswa yang terampil menulis, berikut ini penulis kemukakan butir-butir pembelajaran menulis paragraf yang mengarah kepersuasif :
a) Menulis paragraf dalam bentuk tertentu dengan menggunakan istilah secara tepat.
b) Menulis beberapa sumber tertulis untuk memperoleh data dan menggunakannya untuk menulis seribu kata.
c) Membahas paragraf dan menyempurnakannya berdasarkan hasil pembahasan.
d) Menyusun dialog untuk menyampaikan gagasan pendapat atau pengalaman.
e) Menyusun karya tulis dengan memperhatikan kelengkapan,
f) Menyusun kerangka paragraf dan mengembangkannya.
            Hal ini dikarenakan dalam membuat paragraf persuasif tidak hanya menyodorkan teori yang disajikan pada waktu belajar, tetapi banyak didapat dalam lingkungan sekitar yang dapat digunakan untuk menulis paragraf persuasi. Paragraf persuasi adalah suatu paragraf yang bertujuan agar pendengar/pembaca melakukan apa yang dikehendaki oleh penulis.
         Oleh karena itu, tujuan dari paragraf persuasif adalah untuk meyakinkan orang lain agar terpengaruh dan kemudian bertindak seperti yang diinginkan. Tentu ada  persyaratannya yaitu pengarang harus berpikir secara kritis dan logis. Seorang juga harus terbuka dalam menerima pendapat orang lain, lalu menganalisis dan mempertimbangkan secara baik dan rasional. Oleh karena itu, keberhasilan siswa dalam membuat paragraf persuasif adalah kesiapan guru dalam melaksanakan pengajaran.
Guru harus terampil dan mampu melatih, membina, dan meningkatkan motivasi siswa dalam menulis paragraf  persuasi, juga menyediakan berbagai sarana penunjang lainnya dalam proses belajar mengajar. Hal ini disebabkan karena siswa memiliki kemampuan menulis paragraf, khususnya paragraf persuasif diperlukan kesiapan, baik dari guru maupun dari siswa itu sendiri dalam pelaksanaan pembelajaran. Apabila guru tidak mampu menerapkan metode pembelajaran yang tepat maka siswa tidak memahami dan tidak mampu membuat paragraf persuasif.
Hasil pengamatan penulis menunjukan bahwa sangat sedikit siswa kelas VIII MTsN Bireuen yang memahami tentang perbedaan antara paragraf persuasi dan argumentasi, serta menyusun paragraf persuasif sehingga hasil yang dicapai belum maksimal,

1.2  Rumusan Masalah
         Berdasarkan latar belakang di atas, secara umum masalah dalam penelitian ini adalah “Bagaimanakah kemampuan siswa kelas VIII di MTsN Bireuen dalam menulis paragraf persuasif”? Masalah tersebut dapat dirinci secara khusus sebagai berikut.           
1.              Bagaimanakah kemampuan siswa kelas VIII di MTsN Bireuen dalam menentukan kesatuan pokok dalam paragraf.
2.              Bagaimanakah kemampuan siswa kelas VIII di MTsN Bireuen dalam menentukan koherensi dalam paragraf.
3.              Bagaimanakah kemampuan siswa kelas VIII di MTsN Bireuen dalam menulis kalimat-kalimat pelengkap falam paragraf.

1.3  Tujuan Penelitian
 Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui tentang kemampuan siswa kelas VIII MTsN Bireuen dalam menulis paragraf persuasif. Dengan demikian, tujuan penelitian ini secara khusus adalah.
1.              Bagaimanakah kemampuan siswa kelas VIII di MTsN Bireuen dalam menentukan kesatuan pokok dalam paragraf.
2.              Bagaimanakah kemampuan siswa kelas VIII di MTsN Bireuen dalam menentukan koherensi dalam paragraf.
3.              Bagaimanakah kemampuan siswa kelas VIII di MTsN Bireuen dalam menulis kalimat-kalimat pelengkap dalam paragraf.

1.4 Manfaat Penelitian
Berdasarkan latar belakang dan masalah penelitian, hasil penelitian memiliki manfaat teoritis dan manfaat praktis. Secara teoritis, penelitian ini memberi sumbangan bagi pengembangan teori belajar, terutama pembelajaran menulis di sekolah menengah tingkat pertama. Dari temuan-temuan penelitian ini dapat diketahui tingkat keberhasilan dalam meningkatkan pembelajaran keterampilan menulis paragraf persuasif.
Adapun manfaat penelitian yang dilakukan penulis adalah :
(1)     Bagi peneliti, Dapat memperkaya pengetahuan, pengalaman, dan    kemampuan dalam menulis keterampilan bahasa.
(2)         Bagi guru Bahasa Indonesia dapat memberikan informasi dalam menerapkan pembelajaran yang tepat sesuai dengan materi yang diajarkan.
(3)         Bagi sekolah, dengan adanya penelitian ini diharapkan dapat memberikan sumbangan pemikiran khususnya dalam rangka perbaikan mutu pembelajaran bahasa Indonesia.





1.5 Anggapan Dasar dan Hipotesis                                    
1.5.1 Anggapan Dasar
         Winarno Surakhmat (dalam Arikunto, 2000: mengemukakan bahwa “Anggapan dasar atau pustulat adalah sebuah titik tolak pemikiran yang kebenarannya diterima penyidik”. Berdasarkan kutipan di atas maka yang menjadi anggapan dasar dalam penelitian ini adalah:
a)            Penulisan paragraf persuasif termasuk dalam aspek pembelajaran keterampilan menulis.
b)            Kemampuan siswa dalam menulis paragraf persuasif ditentukan oleh tingkat pengetahuan setiap siswa  dalam menulis paragraf dan pemahaman yang dimiliki oleh siswa.
c)            Dalam menulis paragraf persuasif siswa harus memiliki pemahaman yang baik tentang paragraf persuasif.
d)           Dalam penulisan paragraf persuasif siswa harus memahami syarat-syarat penulisan paragraf persuasif.
1.5.2 Hipotesis
         Hipotesis dalam bahasa asalnya dari bahasa Inggris ditulis dengan hypothesa yaitu hypo berarti “di bawah” dan thesa berarti “kebenaran”. Dalam perkembangannya kata “hipotesa” penulisan kata hipotesa berubah setelah disesuaikan dengan EYD menjadi hipotesis, sehingga penulisan yang benar adalah “hipotesis.” (Arikunto, 2000:64).
         Sudjana (1995 : 37) menyatakan bahwa hipotesis adalah sebagai pendapat yang kebenarannya masih rendah atau kadar kebenarannya masih belum meyakinkan sehingga perlu diuji atau dibuktikan kebenarannya secara empiris. Sehubungan dengan penelitian di atas, maka yang menjadi hipotesis adalah tingkat kemampuan siswa kelas VIII MTsN Bireuen dalam menulis paragraf persuasif belum mencapai hasil yang memuaskan atau belum mencapai nilai yang sempurna. Yaitu belum ada yang mencapai nilai A (sangat baik).

1.6  Definisi Istilah
Berikut ini dikemukakan beberapa definisi istilah, juga mempunyai kesepakatan pemahaman istilah yang digunakan dalam penelitian ini.
a)      Kemampuan adalah suatu hal untuk melakukan sesuatu sesuai dengan apa yang dikehendaki oleh penulis
b)      Menulis adalah proses untuk mengungkapkan ide, gagasan, atau pendapat dengan menggunakan tulisan sebagai media penyampaian.
c)      Paragraf persuasif adalah salah satu jenis paragraf  atau tulisan yang bertujuan untuk mempengaruhi pembaca.
d)     Kemampuan menulis paragraf persuasif adalah suatu hal untuk mengungkapkan ide, gagasan, atau pendapat yang bertujuan untuk mempengaruhi pembaca.





BAB II
KAJIAN TERIOTIS

2.1 Pengertian paragraf
            Paragraf adalah bagian-bagian gagasan yang dituangkan dalam sebuah tulisan. Paragraf juga dapat dikatakan sebagai sebuah karangan pendek atau mini. Para ahli bahasa merumuskan pengertian Paragraf itu dengan menggunakan teknik yang berbeda, meskipun pengertian yang dirumuskan tersebut bebrbeda tetap tidak akan mengurangi pemahaman tentang paragraph itu sendiri karena pengertian yang dirumuskan tidak jauh berbeda.
            Keraf (2001:62)merumuskan pengertian Paragraf dengan istilah alinia yaitu satu kesatuan pikiran yang lebih tinggi atau lebih luas dari pada kalimat. Istilah paragraf muncul sekitar tahun 1970-an di Indonesia. Para ahli bahasa umumnya berpendapat sama tentang wacana dalam hal satuan bahasa yang terlengkap (utuh) tetapi dalam hal lain ada perbedaannya. Perbedaannya terletak pada wacana sebagai unsur gramatikal tertinggi yang direalisasikan dalam bentuk paragraf yang utuh dengan amanat yang lengkap dan dengan koherensi serta kohesi tinggi.
          Paragraf yang utuh harus dipertimbangkan dari segi kohesi dan koherensi.
“Kohesi adalah keserasian hubungan antara unsur yang satu dengan unsur yang lainnya dalam wacana sehingga terciptalah pengertian yang apik atau koheren, kohesi merujuk pada perpautan bentuk sedangkan koherensi pada perpautan makna” (Dardjowidjojo, 1988:46). Paragraf adalah rentetan kalimat yang saling berkaitan sehingga terbentuklah makna yang serasi diantara kalimat (Depdikbud, 1988:34). Berdasarkan uraian di atas dapat dikatakan bahwa paragraf merupakan satuan bahasa yang terlengkap dan tertinggi di atas kalimat atau klausa dengan kohesi dan koherensi tinggi yang berkesinambungan, yang mempunyai awal dan akhir, yang nyata, yang disampaikan secara lisan atau tertulis.
          Paragraf berisi sesuatu yang penulisan awalnya dimajukan beberapa ketukan atau spasi. Dari beberapa pengertian paragraph merupakan seperangkat kalimat yang berkaitan erat satu sama lain. Berdasarkan pandangan tersebut dapat didefinisikan paragraf sebagai seperangkat kalimat yang tersusun secara logis dan sistematis. Pada beberapa pengertian yang dikemukakan, maka dapat dipahami dan dijelaskan bahwa paragraph sebagai inti penuangan buah pikiran yang didukung oleh semua kalimat yang ada di dalamnya mulai dari kalimat pengenal, yaitu kalimat utama atau kalimat topik, kalimat penjelas sampai dengan penutur. Kumpulan kalimat tersebut saling bertalian dalam satu rangkaian yang berfungsi membentuk seperangakat kalimat yang tersusun secara logis dan gagasan sistematis di dalamnya yang mengungkap satu gagasan.
            
2.2 Unsur-Unsur Paragraf
Paragraf merupakan rangakaian kalimat atau seperangkat kalimat yang bertalian secara padu dan kesatuan eskpresi yang di gunakan oleh pengarang yang berfungsi untuk menyatakan atau menyampaikan gagasan kepada pembaca.untuk memudahkan pembaca dalam menerima informasi yang disampaikan oleh penulis, sebuah paragraf harus disusun secara baik, logis,dan sistematis. Adapun hal yang perlu diperhatikan untuk membangun sebuah paragraf adalah sebagai berikut.
A.    Pemakaian Transisi
Transisi adalah kata-kata atau kalimat yang digunakan sebagai penghubung kalimat satu dengan yang lain. Dengan kata lain, transisi berfungsi sebagai penunjang koherensi atau kepaduan antar paragraf dalam suatu karangan.
Transisi yang berupa kata atau kelompok kata sangat banyak. Namun secara umum transisi menurut keraf (1998:126-128) diuraikan sebagai berikut.
a)      Penanda hubungan lanjutan
b)      Penanda hubungan urutan waktu
c)      Penanda klimaks
d)     Penanda kontak
e)      Penanda kontras
f)       Penanda hubungan jarak
g)      Penanda ilustrasi
h)      Penanda sebab-akibat
i)        Penanda kondisi
j)        Penanda kesimpulan              
B.     Kalimat Topik
Kalimat Topik adalah kalimat dalam sebuah paragraf yang di dalamnya mengandung ide atau gagasan pokok, dalam bahasa Indonesia sering ditemukan istilah-istilah seperti pikiran utama, gagasan utama, gagasan pokok,tema paragraf, pokok pikiran dan banyak lagi istilah yang digunakan dalam paragraf. Semua ini mengandung makna yang sama dan merupakan inti masalah yang terkandung dalam paragraf.
C.     Kalimat Pengembang
Kalimat pengembang adalah semua kalimat selain kalimat topik yang berfungsi untuk menerangkan kalimat topik. Kalimat pengembang disebut juga kalimat penjelas, paragraf yang baik dapat dikatakan semua kalimat yang terdapat dalam  suatu paragraph merupakan kalimat pengembang. Pengembangan kalimat topik bersifat kronologis dan sering berhubungan tentang benda atau waktu.
D.    Kalimat Penegas
Kalimat penegas juga berfungsi sebagai penggulanagan atau penengasan kembali pikiran utama. Kalimat penegas juga berfungsi sebagai daya tarik pembaca atau selingan untuk menghindari kejenuhan dalam membaca.
Pada dasarnya kalimat penegas merupakan kalimat utama dalam sebuah paragraph yang diulang dengan redaksi berbeda. Penulisan kalimat penegas dalam paragraph tidak mutlak, boleh ada dan boleh tidak bila penulis tidak membutuhkan untuk kejelasan informasi.

2.3 Syarat-Syarat Menulis Paragraf
Paragraf yang baik menuntut adanya syarat-syarat berikut ini, syarat-syarat  yang dapat ditempuh bila anda akan menulis paragraf persuasif.
 A.    Kesatuan
Tiap paragraf hanya mengandung satu gagasan pokok/satu gagasan utama.
Keduanya menampak pada gagasan utama dan gagasan penjelas. 
 Dengan kata lain, uraian-uraian dalam sebuah paragraf diikat oleh satu gagasan pokok yang menjadi satu kesatuan. Jadi semua kalimat yang terdapat dalam sebuah paragraf  harus terfokus pada gagasan pokok/satu gagasan utama.
B. Kepaduan
Setiap paragraf haruslah merupakan kumpulan kalimat yang saling berhubungan secara padu, tidak berdiri sendiri atau terlepas satu sama lain. Dengan kata lain susunannya harus sistematis, logis, dan mudah dipahami. Kepaduan itu dapat dicapai jika kalimat-kalimat tersebut terangkai secara baik, misalnya dengan menggunakan sarana pengait kalimat dalam paragraf berupa pemakaian kata kunci, pemakaian kata ganti tertentu dan pemakaian kata-kata transisi.
C. Kelengkapan
Dikatakan lengkap jika berisi kalimat-kalimat penjelas yang cukup untuk menunjang kejelasan kalimat topik. Dikatakan tidak lengkap, jika tidak dikembangkan atau hanya diperluas dengan pengulangan-pengulangan.
Contoh:
Masalah kelautan yang dihadapi dewasa ini ialah tidak adanya peminat atau penggemar jenis binatang laut seperti halnya peminat atau penggemar penghuni darat atau burung-burung yang indah. Tidak adanya penyediaan dana untuk melindungi ketam kenari, kima, atau tiram mutiara sebagaimana halnya untuk panda dan harimau. Jenis makluk laut tertentu tiba-tiba punah sebelum manusia sempat melindunginya. Tiram raksasa dikawasan Indonesia bagian Barat kebanyakan sudah punah.

2.4 Jenis-Jenis Paragraf
Berikut akan diuraikan beberapa istilah dari Paragraf yaitu. Paragraf adalah suatu bagian dari bab pada sebuah karya ilmiah yang mana cara penulisannya harus dimulai dengan baris baru. Paragraf dikenal juga dengan nama lain alinea. Paragraf dibuat dengan membuat kata pertama pada baris pertama masuk ke dalam (geser ke sebelah kanan) beberapa ketukan atau spasi. Demikian pula dengan paragraf berikutnya mengikuti penyajian seperti paragraf pertama.
Paragraf adalah bagian dari sebuah tulisan yang berisi kumpulan kalimat. Paragraf merupakan istilah lain dari alinea. Tetapi orang-orang menyebut istilah kumpulan kalimat tersebut dengan kata paragraf dan ada yang menyebutnya dengan kata istilah. Dalam kenyataan paragraf terdiri dari beberapa kalimat dan kadang pula hanya terdiri dari satu kalimat atau jumlah kalimat dalam suatu tulisan tidak menjadi ukuran dalam penyebutan paragraf, dan yang terpenting kesatuan gagasan yang diungkapkan dalam kalimat tersebut. Oleh karenanya paragraf dapat diberikan pengertian sebagai suatu bentuk pengungkapan gagasan yang terjalin dalam rangkaian berberapa kalimat.
 Menurut Djoko (1994:105) "...ada paragraf yang melukiskan suatu hal sedemikian rupa sampai pembaca hanyut oleh pelukan pengarang". Ada paragraf yang memberi keterangan terhadap sesuatu hal, atau mengembangkan sebuah gagasan sehingga menjadi konkret. Suatu paragraf berusaha untuk meyakinkan agar pembaca sependapat dengan pengarang. Berikut ini akan dijelaskan pengertian dari masing-masing paragraf.
2.4.1 Paragraf Narasi
Paragraf narasi adalah suatu bentuk wacana yang sasaran utamanya adalah tindak-tanduk yang dijalin dan dirangkaikan menjadi sebuah peristiwa yang terjadi dalam satu kesatuan waktu, atau dengan kata lain, narasi adalah suatu bentuk wacana yang berusaha menggambarkan dengan sejelas-jelasnya kepada pembaca suatu peristiwa yang telah terjadi. Pada prinsipnya paragraf narasi adalah jenis paragraf yang menyajikan serangkaian peristiwa atau kejadian yang biasanya disusun menurut suatu kesatuan waktu. Paragraf narasi menguraikan atau menceritakan sesuatu yang dimaksud dari hal yang sekecil-kecilnya sampai yang sebesar-besarnya (dari hal yang terdahulu sampai hal yang terakhir).
            Paragraf narasi adalah paragraf yang menceritakan satu atau beberapa kejadian dan bagaimana berlangsungnya peristiwa tersebut. Rangkaian kejadian atau peristiwa tersebut biasanya disusun menurut urutan waktu. Isi paragraf narasi boleh tentang fakta yang benar-benar terjadi, boleh pula tentang suatu imajinasi atau khayalan. Otobiografi atau biografi seorang tokoh dikenal  sering dapat digolongkan dalam paragraf narasi. Isi paragraf narasi memang benar-benar nyata atau berdasarkan fakta sejarah yang tidak dibuat-buat. Tetapi cerpen, novel, hikayat, drama, dongeng, dan lain-lain sering kali hanyalah hasil kreasi daya khayal seorang pengarang, yang sebenarnya cerita itu sendiri tak pernah terjadi, termasuk dalam paragraf narasi. Secara sederhana, narasi dikenal sebagai cerita. Pada narasi terdapat peristiwa atau kejadian dalam satu urutan waktu. Di dalam kejadian itu ada pula tokoh yang menghadapi suatu konflik. Ketiga unsur berupa kejadian, tokoh, dan konflik merupakan unsur pokok sebuah narasi. Jika ketiga unsur itu bersatu, ketiga unsur itu disebut plot atau alur. Jadi, narasi adalah cerita yang dipaparkan berdasarkan plot atau alur.
Narasi dapat berisi fakta atau fiksi. Narasi yang berisi fakta disebut narasi ekspositoris, sedangkan narasi yang berisi fiksi disebut narasi sugestif. Contoh narasi ekspositoris adalah biografi, autobiografi, atau kisah pengalaman. Sedangkan contoh narasi sugestif adalah novel, cerpen, cerbung, ataupun cergam. Pola narasi secara sederhana berbentuk susunan dengan urutan awal – tengah – akhir.
a)         Awal narasi biasanya berisi pengantar yaitu memperkenalkan suasana dan tokoh. Bagian awal harus dibuat menarik agar dapat mengikat pembaca.
b)         Bagian tengah merupakan bagian yang memunculkan suatu konflik. Konflik lalu diarahkan menuju klimaks cerita. Setelah konfik timbul dan mencapai klimaks, secara berangsur-angsur cerita akan mereda.
c)         Bagian akhir cerita yang mereda ini memiliki cara pengungkapan bermacam-macam. Ada yang menceritakannya dengan panjang, ada yang singkat, ada pula yang berusaha menggantungkan akhir cerita dengan mempersilahkan pembaca untuk menebaknya sendiri akhir dari cerita itu sendiri.
Contoh paragraf narasi
Ir. Soekarno, Presiden Republik Indonesia pertama adalah seorang nasionalis. Ia memimpin PNI pada tahun 1928. Soekarno menghabiskan waktunya di penjara dan di tempat pengasingan karena keberaniannya menentang penjajah.
Soekarno mengucapkan pidato tentang dasar-dasar Indonesia merdeka yang dinamakan 
Pancasila pada sidang BPUPKI tanggal 1 Juni 1945.
Soekarno bersama 
Mohammad Hatta sebagai wakil bangsa Indonesia memproklamasikan kemerdekaan Indonesia pada tanggal 17 Agustus 1945. Ia ditangkap Belanda dan diasingkan keBengkulu pada tahun 1948. Soekarno dikembalikan ke Yogya dan dipulihkan kedudukannya sebagai Presiden RI pada tahun 1949. Jiwa kepemimpinan dan perjuangannya tidak pernah pupus. Soekarno bersama pemimpin-pemimpin negara lainnya menjadi juru bicara bagi negara-negara nonblok pada Konferensi Asia Afrika di Bandung tahun 1955. Hampir seluruh perjalanan hidupnya dihabiskan untuk berbakti dan berjuang.
2.4.2 Paragraf Deskripsi
         Lukisan dalam paragraf deskripsi harus diusahakan sedemikian rupa agar pembaca seolah-olah dapat merasakan sendiri suasana yang diceritakan oleh penulis. Menurut Djoko (1994:109) "paragraf deskripsi membutuhkan keterlibatan emosi (perasaan) pengarang". Sehingga pembaca atau pendengar secara tidak sadar hanyut oleh isi paragraf tersebut. Misalnya, suatu kampung yang begitu damai, tentram dan saling menolong dapat dilukiskan dalam paragraf deskripsi.
Dari itulah paragraf deskripsi adalah paragraf yang bersifat melukiskan dan menggambarkan kesan pancaindera dengan teliti dan sehidup-hidupnya agar pembaca seolah-olah dapat mendengar, merasa, dan menikmatinya. Ciri-ciri paragraf deskripsi adalah sebagai berikut:
a)Menggambarkan atau melukiskan sesuatu.
b)      Penggambaran tersebut dilakukan sejelas-jelasnya dengan melibatkan kesan indera.
c)Membuat pembaca atau pendengar merasakan sendiri atau mengalami sendiri.
Pola pengembangan paragraf deskripsi:
a)Paragraf Deskripsi Spasial, paragraf ini menggambarkan objek khusus ruangan, benda atau tempat.
b)      Paragraf Deskripsi Subjektif, paragraf ini menggambarkan objek seperti tafsiran atau kesan perasaan penulis.
c)Paragraf Deskripsi Objektif, paragraf ini menggambarkan objek dengan apa adanya atau sebenarnya.
Contoh deskripsi berupa fakta:
Hampir semua pelosok Mentawai indah. Di empat kecamatan masih terdapat hutan yang masih perawan. Hutan ini menyimpan ratusan jenis flora dan fauna. Hutan Mentawai juga menyimpan anggrek aneka jenis dan fauna yang hanya terdapat di Mentawai. Siamang kerdil, lutung Mentawai dan beruk Simakobu adalah contoh primata yang menarik untuk bahan penelitian dan objek wisata.
Contoh deskripsi berupa fiksi:
Salju tipis melapis rumput, putih berkilau diseling warna jingga; bayang matahari senja yang memantul. Angin awal musim dingin bertiup menggigilkan, mempermainkan daun-daun sisa musim gugur dan menderaikan bulu-bulu burung berwarna kuning kecoklatan yang sedang meloncat-loncat dari satu ranting ke ranting yang lain.
2.4.3 Paragraf Eksposisi
         Eksposisi adalah paragraf yang berusaha memberikan informasi atau penjelasan pada pembaca dengan cara mengembangkan gagasan sehingga menjadi luas dan mudah dipahami oleh pembaca. Salah satu bentuk paragraf eksposisi ialah menguraikan tentang suatu proses. Misalnya proses terjadinya surat kabar atau bagaimana cara kerja otak kita maka baik sekali kita proses dalam beberapa langkah uraian proses tersebut.
Menurut Marahimin (2004:193) paragraf eksposisi adalah paragraf yang menyingkap sesuatu yang selama ini tertutup, terlindung, atau tersembunyi. Dalam hal ini yang disingkap dalam paragraf eksposisi adalah buah pikiran atau ide, pendapat yang akan diungkapkan, dengan demikian paragraf eksposisi biasanya menerangkan suatu yang berhubungan dengan proses atau prosedur suatu aktivitas. Pada saat menulis paragraf eksposisi ada beberapa hal yang harus diperhatikan, yaitu mendaftarkan topik yang menarik untuk dikembangkan, menyusun kerangka paragraf untuk mengembangkan pokok pikiran.

2.4.4 Paragraf  Persuasif
Paragraf persuasif adalah salah satu jenis paragraf  atau tulisan yang bertujuan untuk mempengaruhi pembaca. Oleh karena itu, sebuah tulisan persuasif memerlukan data sebagai penunjang. Data yang digunakan dalam tulisan atau paragraf persuasif lebih baik berupa fakta. Dalam tulisan persuasif biasanya menggunakan kalimat-kalimat yang sifatnya mengajak atau mempengaruhi pembaca agar bersikap atau melakukan sesuatu.
         Persuasi adalah bentuk seni verbal  yang bertujuan untuk meyakinkan seseorang agar melakukan sesuatu yang dikehedaki pembicara atau penulis. Karena tujuan akhir adalah agar pembaca atau pendengar melakukan apa yang dikehendaki penulis maka persuasi dapat dimasukkan dalam cara mengambil keputusan. Persuasi selalu bertujuan untuk mengubah pikiran orang lain. Ia berusaha agar orang lain dapat menerima dan melakukan sesuatu yang kita inginkan.
Contoh paragraf persuasif      
Pada awal tahun 2009 bencana banjir telah merebak ke wilayah-wilayah ada di Indonesia. Banyak masyarakat yang menjadi korban banjir. Hal itu tidak lepas dari ulah manusia itu sendiri. Mulai dari menebang pohon secara liar, penambangan batu bara yang tidak sesuai dengan prosedur, sampai membuang sampah sembarangan. Memang membuang sampah sembarangan dianggap hal yang biasa namun akibat yang ditimbulkan dari membuang sampah sembarangan yang sedikit demi sedikit itu dilakukan akan berdampak buruk pada kehidupan makhluk hidup khususnya di Indonesia. Banjir yang tengah melanda Indonesia sering memakan korban jiwa yang tidak sedikit. Oleh karena itu agar kejadian itu tidak terulang terus-menerus, kita sebagai manusia yang hidup di muka bumi dan telah diberikan kekayaan alam yang melimpah seharusnya berterima kasih dengan menjaga ataupun melestarikannya.
Mulai dari sekarang kita harus membenahi lingkungan kita, mulai mencegah banjir dengan hal yang terkecil misalnya, membuang sampah pada tempatnya. Walaupun cara itu terkesan tidak membantu sama sekali tetapi dengan cara itu pula kita dapat mengurangi korban jiwa yang disebabkan pleh banjir.

2.4.5 Paragraf  Argumentasi
            Paragraf argumentasi bertujuan untuk meyakinkan pembaca agar pembaca mau mengubah pandangan dan keyakinannya kemudian mengikuti pandangan dan keyakinan penulis. Keberhasilan sebuah paragraf argumentasi ditentukan oleh adanya pernyataan/pendapat penulis, keseluruhan data, fakta, atau alasan alasan yang secara langsung dapat mendukung pendapat penulis. Keberadaan data, fakta, dan alasan sangat mutlak dalam paragraf argumentasi. Bukti-bukti ini dapat berupa benda-benda konkret, angka statistik, dan rasionalisasi penalaran penulis.

2.5 Dasar-Dasar Persuasi
         Dalam bukunya Rhetorica, Aristoteles mengajukan tiga syarat yang harus dipenuhi untuk mengadakan persuasi yaitu:
2.5.1 Watak dan Kredibilitas
         Watak dan seluruh kepribadian pembaca atau penulis dapat diketahui dari seluruh hasil karyanya. Gaya yang dipakai, struktur kalimat, tema, dan sebagainya merupakan keseluruhan pengarang  melalui watak dan kepribadiannya.
          Kepercayaan terhadap  penulis akan timbul bila penulis tidak memperoleh keuntungan pribadi dari masalah yang ditulisnya. Kepercayaan juga timbul bila penulis jujur terhadap pembaca. Bila penulis terbuka menerima semua kritik yang dilontarkan dengan simpatik.
2.5.2 Kemampuan Mengendalikan Emosi
Pengertian mengendalikan emosi sebagai kesanggupan penulis untuk mengobarkan emosi dan sentimen pembaca, maupun kesanggupan untuk merendahkan atau memedam emosi, haruslah  diingat pengarahan persuasi kepada emosi janganlah menjadi kesuluruhan inti persuasi. Kesanggupan mengendalikan emosi ternyata sering tidak saja diarahkan pada para pembaca, tetapi diarahkan untuk membenarkan diri guna mencapai sasaran tertentu.
2.5.3 Bukti-Bukti
         Persuasi yang dihasilkan penulis pun harus dapat diandalkan kebenarannya dan tidak terlalu abstrak sifatnya terhadap pembaca. Penggunaan statistik yang rumit mungkin ikut secara ilmiah (argumentatif), tetapi tidak akan menarik perhatian para pembaca jika dilihat pada sudut persuasi juga akan melemah.

2.6 Teknik-Teknik Persuasi
Semua hal yang dikemukakan di atas baru yang merupakan prinsip dasar yang perlu diketahui. Masalah selanjutnya adalah teknik atau metode yang harus dipergunakan untuk mengadakan persuasi karena persuasi menggunakan fakta atau evidensi sebagai dasar, maka teknik atau metode yang dipergunakan dalam argumentasi dapat digunakan juga dalam persuasi. Metode yang biasa digunakan adalah sebagai berikut.

a). Rasionalisasi
Rasionalisasi sebenarnya tidak lain dari suatu bentuk semu, suatu proses pembuktian suatu kebenaran dalam bentuk yang agak lemah, dan biasanya digunakan dalam persuasi. Rasionalisasi sebagai sebuah teknik persuasi dapat dibatasi sebagai suatu persoalan, dimana dasar atau alasan tidak merupakan sebab langsung.
b). Identifikasi
Identifikasi merupakan kunci keberhasilan pembicara. Bila terdapat situasi konflik antara pembicara dan hadirin maka pembicara harus berusaha mengaburkan situasi konflik tersebut. Sifat agresif harus dibalikkan agar dapat diciptakan dasar umum yang sama.                 
c).  Sugesti
Sugesti adalah suatu usaha membujuk atau mempengaruhi orang lain untuk menerima suatu keyakinan atau pendirian tertentu tanpa memberi suatu dasar kepercayaan yang logis pada orang yang ingin dipengaruhi.
d).  Konformitas
Konformitas adalah suatu keinginan atau usaha tindakan untuk melakukan suatu tindakan untuk membuat diri serupa dengan suatu hal yang lain. Konformitas adalah suatu mekanisme mental untuk menyesuaikan diri atau mencocokkan diri dengan suatu yang diinginkan.
e). Kompensasi
         Kompensasi adalah suatu tindakan atau suatu hasil untuk mencari suatu pengganti bagi suatu hal yang tak dapat diterima, atau suatu sikap yang tak dapat dipertahankan. Usaha mencari subtitut yang dicari harus merupakan suatu hal yang belum terlibat atau belum tercakup dalam hal atau keadaan yang asli.
f).Pengganti
Pengganti adalah suatu proses yang berusaha menggantikan suatu maksud yang mengalami rintangan dengan suatu maksud yang lain sekaligus menggantikan emosi kebencian asli atau kadang emosi cinta kasih yang asli.
g).Proyeksi
         Proyeksi adalah suatu teknik untuk menjadikan suatu yang tadinya adalah subjek menjadi objek suatu sifat atau watak yang dimiliki seseorang.

2.7 Tahap Penulisan Paragraf Persuasif
Proses pembelajaran menulis dapat dilakukan secara bertahap yaitu tahap pramenulis, menulis dan tahap pascamenulis/perevisisan. Setiap tahapan dalam menulis akan dievaluasi sesuai dengan hasil yang dicapai.
2.7.1 Tahap Pramenulis
Tahap ini merupakan tahap persiapan. Pada tahap ini menentukan apa yang akan ditulis.  Pada tahap ini guru memberikan apersepsi dengan memotivasi siswa dengan cara bercerita, bertanya jawab dan curah pendapat dengan siswa untuk membangkitkan daya khayal, imajinasi, kepekaan dan cara berpikir kritis dari peristiwa yang pernah dialami.
Pada tahap ini siswa juga melakukan curah pendapat dengan teman serta dengan guru untuk menentukan beberapa tahapan yang mesti dilakukan dalam menulis paragraf persuasi. Tahap-tahap yang dilakukan siswa meliputi:
a.       Pemilihan Topik
Dalam memilih topik ada beberapa hal yang perlu dipertimbangkan yaitu
a) Topik yang dipilih mempunyai manfaat.
b) Cukup menarik untuk dibahas atau ditulis.
c) Cukup dikenal dengan baik
d) Bahannya gampang diperoleh.
e) Tidak terlalu luas dan tidak terlalu sempit.
b.      Pembatasan Topik
Kegiatan yang kedua ini adalah pembatasan topik jika sudah merasa sesuai dengan topik yang dipilih maka selanjutnya membatasinya. Yaitu dengan cara memotivasi siswa dan mengarahkan siswa agar bertumpu pada topik yang telah ditentukan, serta siswa memperhatikan unsur-unsur yang terkandung dalam paragraf apakah sudah sesuai atau masih menyimpang dari ide pokok paragraf.
c.       Judul Karangan
Dalam pelaksanaan topik yang dipilih dinyatakan dalam suatu judul paragraf. Topik ialah pokok pembicaraan sedangkan judul nama, title atau semacam label untuk suatu paragraf.
2.7.2 Tahap Menulis
         Tahap menulis  merupakan tahap ekspresi dan pengembangan. Gagasan yang telah ditulis dalam bentuk kerangka kerja dengan menggunakan kalimat, ungkapan dan prase dan kata-kata. Gagasan itu ke dalam paragraf atau bab-bab. Dalam hal ini perlu dipilih paragraf apa yang paling sesuai dengan tujuan dan bahan. Pada tahap ini terdapat beberapa langkah yaitu:
a.           Guru memotivasi siswa dan mengarahkan siswa tentang  pembuatan paragraf.
b.          Siswa melakukan curah pendapat dengan teman dan guru tentang kerangka paragraf yang dibuat
c.           Siswa kemudian membuat paragraf dengan memperhatikan unsur-unsur paragraf.
d.          Guru mengevaluasi kegiatan proses dan hasil yang dilakukan pada tahap menulis bersama peneliti
2.7.3 Tahap Pascamenulis
         Tahap terakhir proses penulisan/revisi yang dilakukan juga pada tahap persiapan menulis. Namun demikian setelah tulisan selesai perlu dilakukan peninjauan kembali secara menyeluruh yang meliputi. Relevansi ( apakah seluruh tulis sejalan dengan tujuan), paragraf (apakah memenuhi persyaratan), diksi dan kalimat, Pungtusi dan ejaan, teknik dan sistematika penulisan

2.8 Tujuan Pembelajaran Paragraf Persuasif Di MtsN Bireuen
         Tujuan pembelajaran paragraf persuasi di MtsN Bireuen adalah untuk membina kepribadian siswa agar mengenal paragraf persuasif lebih lanjut serta memahaminya. Pembelajaran merupakan suatu usaha setiap bangsa untuk membina kepribadian  sesuai dengan nilai-nilai dalam masyarakat dan kebudayaan. Oleh karena itu, sering dinyatakan pembelajaran telah ada sepanjang peradaban manusia. Pembelajaran juga dikatakan sebagai usaha untuk menyiapkan suatu bangsa dalam menyambut masa depan.
         Pembelajaran adalah suatu usaha kombinasi yang tersusun meliputi unsur-unsur manusiawi, material dan fasilitas perlengkapan dan prosedur yang saling mempengaruhi untuk mencapai tujuan pembelajaran. Manusia terlibat dalam sistem pengajaran yang terdiri dari siswa, guru dan tenaga lainnya.
Sistem pembelajaran dilaksanakan dengan cara membaca, belajar di kelas atau sekolah, karena diwarnai antara organisasi dengan organisasi  dan interaksi yang saling berkaitan untuk pembelajaran peserta didik. Pembelajaran dalam upaya meningkatkan mutu pembelajaran siswa merupakan kebutuhan siswa dalam pengembangan nalar kompetensinya sebagai modal pengembangan materi belajar. Dengan demikian,  dapat dijelaskan pengajaran tersebut diharapkan melalui taraf kematangan pribadi siswa dapat berkembang menjadi luas dan halus budi bahasanya.
         Tujuan pembelajaran adalah mengarahkan siswa ke mana harus pergi atau apa yang perlu dipelajari, tujuan pengajaran menjadi pedoman bagi pengajaran untuk menargetkan siswa dalam memiliki kemampuan yang telah ditentukan. Dalam pembelajaran paragraf persuasif, guru harus mempersiapkan beberapa materi latihan, seperti  memberi tugas tentang contoh sebuah paragraf persuasif yang baik, mencari beberapa paragraf yang telah diorbitkan.
Program pengajaran, penyusunan dan perkembangan materi pelajaran harus berlandaskan kurikulum yang ada. Dalam hal ini untuk memperkaya dan memperdalam ilmu atau materi pelajaran yang dicantumkan dalam kurikulum merupakan tugas guru untuk melengkapinya. Oleh karena itu guru harus kreatif dan inovatif untuk memperkaya materi yang relevan dengan mencapai tujuan pembelajaran yang telah dirumuskan.
Rencana pemilihan materi sebagai mana disebutkan Harjanto, (2003 : 222) yakni “Kriteria tujuan suatu materi pelajaran yang dipilih dimaksudkan untuk mencapai intruksional khusus atau tujuan–tujuan tingkah laku, karena materi tersebut sejalan dengan tujuan yang telah dirumuskan”.
Tujuan pembelajaran perlu ditetapkan atau disusun sehingga dapat mencapai sasaran sebagaimana yang diinginkan. Rencana pembelajaran meliputi suatu proses belajar mengajar, menyusun strategi belajar dan mempersiapkan bahan pelajaran. Dalam rangka menghadapi berbagai permasalahan yang ditimbulkan oleh proses globalisasi pada satu pihak dan penyempurnaan kurikulum, termasuk kurikulum mata pelajaran ilmu sosial yang berbasis kompetensi dan berwawasan lokal, namun tetap memperhatikan standar nasional.
Oleh sebab itu guru dituntut dalam memiliki dan menyusun materi yang terdapat dalam kurikulum supaya diolah secara mendetail sehingga mudah dipahami oleh siswa. Sedangkan menurut Munandar (2001 : 174) adalah :
"Tujuan pembelajaran adalah agar proses belajar mengajar lebih terarah, karena guru terlebih dahulu mempersiapkanbahan yang menjadi target pembelajaran dan menjadikan pilar untuk menyediakan pengalaman-pengalaman belajar. Dalam perkembangan pendidikan dewasa ini para ahli pendidikan berusaha untuk mencari atau menemukan suatu cara atau suatu sistem dalam pembelajaran. Pendidikan yang bersifat klasikal semakin berkurang memenuhi tuntutan keadaan saat ini"
2.9 Evaluasi Pembelajaran Paragraf Persuasif di MtsN Kabupaten Bireuen
         Evaluasi adalah suatu penilaian atas suatu usaha/kegiatan sehingga akan diketahui hasil yang ingin dicapai apakah sesuai dengan yang diharapkan ataupun belum. Dalam mengevaluasi paragraf persuasif perlu disusun sehingga guru memiliki nilai yang tepat dalam mengevaluasi secara umum. Guru wajib berupaya sekerasnya untuk melakukan proses belajar mengajar dengan menetapkan metode pembelajaran yang sesuai dengan materi yang diajarkan. Karena materi persuasif tidak selalu diajarkan tetapi perlu untuk meningkatkan kemampuan belajar siswa yaitu dengan memberi tugas-tugas latihan membuat paragraf serta menemukan beberapa bukti dan pendapat para ilmuwan untuk menyusun sebuah paragraf persuasif
         Upaya-upaya yang dilakukan guru dalam meningkatkan motivasi siswa membaca dengan menciptakan lingkungan yang merangsang agar siswa semakin merespon dan memiliki sikap yang positif. Dalam meningkatkan semangat belajar perlu diperhatikan prestasi yang dimiliki oleh siswa. Menurut Suyono (1998 : 120):
a.       Memberikan bimbingan pada siswa dalam menyusun paragraf persuasif
b.      Membuat kelompok diskusi dengan memberi tugas mencari bahan materi.
c.       Memberi nilai tambah bagi siswa yang prestasi baik
d.      Memilih siswa teladan yang memanfaatkan pustaka sebagai gudang ilmu
e.       Merangsang siswa dengan berbagai dorongan agar menyadari pentingnya membaca
f.       Membuat perlombaan menulis karya ilmiah yang bahannya diperoleh dipustaka.
Dengan adanya upaya tersebut diharapkan dapat memberi dorongan pada siswa untuk bersaing sesama teman dalam memacu dirinya guna meningkatkan prestasi belajar, sehingga dapat memberi manfaat ganda kepada siswa lain yang kurang peduli terhadap tanggungjawab dalam belajar guru perlu juga menjadi pendorong terhadap peningkatan semangat siswa dalam memanfaatkan buku-buku di perpustakaan sehingga dapat membantu pemahaman materi yang diberikan guru dikelas. Evaluasi yang dilakukan dalam penelitian ini difokuskan pada sejumlah aspek dalam tahapan menulis paragraf persuasif yang dilakukan siswa                                                                                                                                                                &am p;nb sp;                  meliputi empat kriteria penilaian oleh Nugyantoro (2001:340-348) dirangkai menjadi 4 tingkatan nilai kualitatif mulai paling tinggi sampai paling rendah, yaitu baik sekali, baik, cukup, dan kurang.
Nilai 86 sampai dengan 100 dinyatakan baik sekali (A)
Nilai 76 sampai dengan 85  dinyatakan baik (B)
Nilai 66 sampai dengan 75 dinyatakan cukup (C)
Nilai 56 sampai dengan 65 dinyatakan kurang (K)






BAB III
METODE PENELITIAN

3.1 Pendekatan dan Jenis Penelitian
Untuk mendapatkan data dilakukan serangkaian kegiatan penelitian. Penelitian ini dilaksanakan pada bulan Maret 2009 yang dilaksanakan di MTsN Bireuen. Penelitian ini menggunakan instrument dengan melakukan observasi dan menyusun soal tes untuk dibagi-bagikan pada siswa untuk mengetahui sejauh mana kemampuan siswa memahami tentang paragraf persuasif .

3.2 Populasi dan Sampel
33.2.1 Populasi
Populasi pada penelitian ini adalah siswa kelas VIII di MTsN Bireuen tahun ajaran 2008-2009. Siswa kelas VIII yang tersebar dalam empat kelas pararel dengan jumlah siswa 183 orang keseluruhan siswa tersebut menjadi populasi penelitian ini .
3.2.2 Sampel Penelitian
         Sample penelitian ini adalah keseluruhan dari populasi yaitu sebanyak 140 siswa kelas VIII di MTsN Bireuen ditetapkan sampel ini dari sejumlah besar dari jumlah populasi. Penetapan sample berpedoman pada pendapat Kuntur (2003 : 89) yaitu apabila subjek penelitian di atas 100, maka sampelnya diambil  20 sampai 35%. Besar  sample penelitian ini adalah 20% berarti

3.3 Lokasi Penelitian
         Penelitian ini dilaksanakan dikelas VIII MTsN Bireuen tahun ajaran   2008-2009. Sekolah tersebut terletak di kecamatan kota Juang ± 1.5 km dari kota Bireuen arah timur kota Bireuen. Alasan peneliti memilih sekolah ini adalah didasarkan pada pertimbangan  bahwa sekolah tersebut mudah dijangkau, dapat menghemat waktu, tenaga, dan biaya dalam meakukan penelitian.

3.4 Teknik Pengumpulan Data
Data hasil penelitian ini dikumpulkan dengan menggunakan teknik tes. Bentuk tes berupa soal essay tentang sejauh mana kemampuan siswa dalam memahami paragraf persuasif. Dari itu untuk mencapai penilaian yang sempurna peneliti menggunakan langkah-langkah sebagai berikut:
a.       Observasi
         Metode ini dimaksud untuk mengamati secara langsung kelokasi tempat peneliti mengadakan penelitian guna melihat  kegiatan  belajar mengajar mata pelajaran bahasa Indonesia. 
b.      Soal Tes
         Penulis menyusun soal tes bidang studi bahasa Indonesia yaitu dalam bentuk soal essey guna mengetahui kemampuan siswa dalam membuat paragraf  persuasif.
  
3.5 Teknik Analisis Data
Untuk mengetahui hipotesis penguasaan materi hasil tes diolah dengan menggunakan perhitungan rata-rata (mean). Nilai itu selanjutnya dianalisis dengan menggunakan data sebagai berikut:
a) Mengurut nilai tes dari yang tertinggi sampai dengan yang terendah.
b) Mencari Range yaitu dengan rumus : RG =H-L+1. Dimana nilai tertinggi  (H) dikurang nilai terendah (L) ditambah 1.
c) Menentukan jumlah kelompok nilai (K) dengan rumusnya :
K= 1+3,3 LOG N.
d) Menetapkan interval kelas (1) dengan rumus; 1=.
e) Membuat tabel distribusi dengan jumlah kelompok interval kelas yang
ditetapkan.
f) Mendistribusikan nilai urutan ke dalam tabel.
g)  Menghitung nilai kemampuan rata-rata dengan rumus
       M=  (SUDIJONO, 1996 :38)
h)      Mengklasifikasikan nilai rata-rata dengan nilai yang ditetapkan Depdiknas







BAB IV
HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil Penelitian
Hasil penelitian dilakukan dengan teknik tes. Tes dilakukan terhadap 37 orang siswa yang telah ditetapkan pada subbab populasi dan sample pada bab III. Setelah tes dilakukan untuk selanjutnya diberi penilaian sesuai bobotnya. Nilai hasil tes tersebut adalah sebagai berikut:
60              45        50        50        55        60        60        65        65        70 
75              85        45        60        80        65        75        85        85        70     
50              70        60        60        75        55        55        60        60        85
90              87        90        60        85        65        65  
                                                                                                                                                                                                        
4.2 Pembahasan
Pengolahan data dan penganalisisan nilai hasil tes di atas mengikuti langkah-langkah sebagai berikut :
a)      Data nilai acak diurutkan dari tertinggi hingga yang terendah
90     90     87       85        85        85        85        85        80        75       
75     75     70        70        70        65        65        65        65        65       
60     60     60        60        60        60        60        60        60        55       
55     55     50        50        50        45        45


b)      Mencari range (Rg) dengan rumus yang ditetapkan yaitu :
         Rg = H-L + 1
         Rg = 90-45 + 1  
Rg = 46

c)      Menetapkan jumlah kelompok nilai, jadi rumus yang digunakan adalah rumus (K) yaitu :        
K = 1 + 3.3 Log N
            K = 1 +3.3 Log

e)            Mendistribusikan data nilai urutan dalam tabel distribusi frekuensi :

NO

Interval Kelas

F

X

F,X
1
2
3
4
5
6
7
8
87-92
81-86
75-80
69-74
63-68
57-62
51-56
45 -50
3
5
3
3
5
9
3
5
89,5
83,5
77,5
71,5
65,5
59,5
53,5
47,5
447,5
334
1162,5
143
327,5
178,5
107
47,5


N =37
2747,5
f) Menghitung nilai rata-rata, penghitungan nilai kemampuan rata-rata tersebut dengan rumus yang telah ditetapkan sebagai berikut :
M = 
M = 
M = 74,256 dibulatkan 75.
         Jadi nilai rata-rata kemampuan siswa kelas VIII MTsN Bireuen dalam menulis paragraf persuasif adalah  75. Dengan demikian perhitungan nilai pada tabel di atas dapat diketahui bahwa nilai tertinggi yang diperoleh oleh responden adalah 90 dan nilai terendah adalah 45, ini berarti tingkat kemampuan siswa kelas VIII MTsN Bireuen dalam menulis paragraf persuasif adalah masuk dalam klasifikasi nilai cukup karena berada pada klasifikasi nilai 66 sampai 75.
Berdasarkan klasifikasi nilai yang ditetapkan oleh Depdiknas (2006 : 38) menunjukkan keadaannya bahwa 8 responden atau (23,2%) berada pada klasifikasi nilai jelek,  14 responden atau (24,17%) berada pada klasifikasi nilai kurang, 6 orang siswa atau 16,2% berada pada nilai cukup, 6 orang siswa atau 16,2% berada pada nilai baik, dan 3 orang siswa atau (6,25%) sangat baik.

4.3 Pembuktian Hipotesis
         Setelah melakukan pengolahan data tehadap siswa pada MTsN Bireuen pada kelas VIII tentang kemampuan menulis paragraf persuasif selanjutnya adalah membuktikan hipotesis yang dibuktikan terhadap  “Kemampuan siswa dalam menulis paragraf persuasif kelas VIII MTsN Bireuen”  masih kurang.
         Perhitungan nilai rata-rata yang diperoleh siswa kelas VIII pada MTsN Bireuen adalah 75. Nilai rata tersebut ketika diklasifikai nilai yang ditetapkan oleh Depdiknas dalam KTSP 2006 ternyata berada pada klasifikasi nilai cukup (C). Katagori nilai tersebut berada satu tingkat dibawah nilai baik. Jadi, hipotesis yang ditetapkan dalam penelitian ini ternyata ditolak kebenarannya.




















BAB V
PENUTUP

5.1 Kesimpulan
Setelah dilakukan penelitian  dan pengolahan data terhadap siswa kelas VIII MTsN kabupaten Bireuen dalam menulis paragraf persuasif, termasuk dalam klasifikasi nilai cukup (C). Dengan kemampuan rata-rata sebanyak 9 orang atau (24,3%), yang memperoleh nilai diatas nilai rata-rata sebanyak 19 orang (54,29%) dan yang memperoleh nilai dibawah nilai rata-rata sebanyak 8 orang (23,2%) dan yang memperoleh nilai diatas rata-rata (54,29%) banding (23,2%).
Berdasarkan klasifikasi nilai oleh Depdiknas memperlihatkan bahwa 8 orang siswa atau (23,2%) berada pada klasifikasi nilai jelek, 14 orang (24,17%) berada pada klasifikasi nilai kurang (K), 6 orang siswa atau (16,2%) berada pada klasifikasi nilai cukup (C),  6 orang siswa atau (16,2%) berada pada klasifikasi baik (B), dan 3 orang siswa atau (6,25%) sangat baik.
Kemampuan rata-rata sebesar 75 menunjukkan bahwa siswa belum mampu menulis paragraf persuasif. Buktinya nilai yang diperoleh rata-rata berada satu tingkat dibawah nilai baik. Dengan demikian ini menunjukkan bahwa kemampuan rata-rata belum mencapai target kurikulum yaitu pada klasifikasi nilai A (sangat baik).



5.2 Saran
         Berdasarkan simpulan yang dikemukakan diatas pada bagian ini disampaikan saran yang bermanfaat dalam rangka pembelajaran bahasa Indonesia khususnya pembelajaran menulis paragraf persuasif. Saran yang dimaksud adalah:
1.          Guru Bahasa Indonesia hendaknya lebih meningkatkan kualitas pembelajaran Bahasa Indonesia, khususnya menulis paragraf persuasif dengan cara lebih banyak memberi pembinaan atau pelatihan.
2.          Guru bahasa Indonesia lebih meningkatkan latihan didalam pembelajaran bersama dengan siswa dalam menulis paragraf persuasif.
3.          Guru bahasa Indonesia yang melaksanakan pembelajaran hendaknya   memperhatikan keempat aspek keterampilan bahasa.












DAFTAR PUSTAKA

Akhadiah, Suharti, dkk, 1996. Tata Bahasa dan Keterampilan Bahasa, Jakarta; Usaha Nasional.
Arikunto, Suharsimin, 2000. Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktik, Jakarta s: Bina Aksara.
Depdikbud, 1988. Tata Bahasa Baku Indonesia. Jakarta : Balai Pustaka.
Depdiknas, 2000. Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia. Jakarta : Balai Pustaka.
Nurgyantoro, B, 2001. Penilaian Dalam Pengajaran Bahasa Dan Keterampilan Bahasa Dan Sastra. Yogjakarta : BPFE Yogjakarta.
Sudijono, Anas, 1996. Pengantar Statistic Pendidikan. Jakarta : Grafindo Persada.
Sudjana, Nana, 1995. Metode Statistik. Bandung : Tarsito.
Syafi’i, 1988. Retorika Dalam Menulis. Jakarta : Depdikbud Dirjen Dikt Proyek Pengembangan Lembaga Pendidikan dan Tenaga Kependidikan.
Tarigan, Hanry Guntur, 1985. Pembelajaran Menyimak Bahasa Indonesia. Bandung Angkasa.
Unimus, 2008. Pedoman Penulisan Skripsi. Bireuen : FKIP Unimus.


RIWAYAT HIDUP

Yussa Fitri, lahir di Matangglumpangdua pada tanggal 5 Oktober 1985, merupakan anak dari pasangan Alm. Usman Banta Leman dan Saidah Banta Raden. Pendidikan Dasar (SD dan SMP) di tempuh di Matangglumpangdua. Pendidikan Menengah Atas diselesaikan
di MAN Cot Gapu Bireuen tahun 2003. Pada tahun 2004 diterima di program Studi Bahasa dan sastra Indonesia FKIP Universitas Almuslim. Gelar kesarjanan diperoleh pada tahun 2011. Karya ilmiahnya berjudul: Kemampuan Siswa Kelas VIII dalam Menulis Paragraf Persuasif di MTsN Bireuen Kabupaten Bireuen.



Tidak ada komentar:

Poskan Komentar